CARI SINOPSIS

SINOPSIS Hanuman Mnctv Episode 334

Episode ini menceritakan ketika di Sunderkaand, Hanuman bertanya bagaimana harus meyakinkannya tentang keaslian bertemu dengannya. Dia mengingatkannya akan sebuah insiden, saat di kebun, dia duduk, dan rama dengan nyenyak tertidur di pangkuannya. dia mengatakan bahwa dia tidak bergeming karena dia tidak ingin mengganggunya. Dia mengatakan bahwa seekor gagak jahat datang dan menatap mereka dengan kejam. dia menjadi tegang Dia mengatakan bahwa burung gagak itu menyerangnya, dan dia sakit parah, tapi dia tidak bergerak,

karena dia tidak ingin mengganggu ram dalam tidurnya. Saat tetesan darah jatuh dari tenggorokannya, di dahinya, dia terbangun dengan terkejut dan terpaku untuk menemukannya terluka seperti itu, sementara dia menangis kesakitan. dia bertanya siapa yang berani melakukan ini dan kemudian mata si gagak jahat. Dia mengutuk arro dan kemudian memutuskan untuk menghukum gagak dengan rasa sakit yang sama menimpanya.


hanuman mengatakan bahwa ini berarti rama menggunakan brahmastra. Dia mengatakan bahwa rasa sakitnya tak tertahankan baginya, dan rama tahu bahwa itu bukan burung gagak biasa, tapi putra indra, Jayant. Ia berusaha sia-sia membolos anak panah itu. Dia mencapai bantuan semua orang, tapi sia-sia. akhirnya setelah tidak bisa mendarat di langkah ayahnya.

Indra menegur anaknya, karena memiliki keberanian dan keberanian untuk menyakiti dan melukai sita, dan sekarang dia perlu menghadapi nasibnya sendiri, atau meminta maaf dari RAMA. dia datang ke kaki rama dan dengan deras memohon maaf, dan mengatakan bahwa dia hanya mencoba untuk menguji kesabaran dan tekadnya.

Dia mengatakan bahwa sita mengikuti ujian dan melewatinya dengan terbang, karena dia sama sekali tidak bergeming. Dia mengutipnya sebagai kebodohannya, dan menerima kesalahannya, dan memohon untuk dimaafkan. rama mata sita, yang dengan mudah patuh memaafkannya. rama mengatakan kepadanya bahwa dia memuji fakta bahwa dia menerima kesalahannya,

tapi dia tidak bisa menghentikan senjatanya. jayant mengatakan bahwa mata iblisnya melihat mereka terlebih dahulu. dia memintanya untuk menunjuk mata, dan menghukumnya, tapi tidak menghilangkan nyawanya. rama boggled dan kemudian sita mata untuk nasehat. jayant berubah menjadi gagak, saat anak panah itu mendekatinya dengan cepat dan membalik matanya.

Dia berteriak kesakitan, dan kemudian mengatakan bahwa dia layak mendapatkannya, dan sekali lagi meminta maaf. rama mengatakan bahwa dia merasa malu dan meminta maaf juga, maka dia memberkati dia bahwa dia dapat melihat dengan satu mata, apa yang dimiliki dua orang tua, dan bahwa dia akan mencari umur panjang, dan dia akan melihat roh,

dan di Pitri Paksha, orang yang menyembahnya, akan mencari keselamatan roh yang tidak puas. hanuman sangat senang saat dia mengerti. Dia mengatakan bahwa bahkan di gagak, rama menggunakan brahmastra, dan sekarang dia terbakar menunggu suaminya untuk datang, dan untuk menghukum setan itu, untuk menculiknya, dan menyiksanya.

hanuman mengatakan bahwa rama akan segera datang, dan akan menghukum mereka semua, bersama dengan raavan, atas kejahatan keji ini. Sementara setan berbicara untuk menunjuk pada trijata, dan menceritakan tentang monyet ini. Ketika dia datang, mereka memutuskan untuk memberitahu raavan atau menghentikannya untuk datang.

Mereka takut dan ketakutan juga untuk mendekatinya. sita meminta dia untuk memberikan salam kepada tuannya, dan berbicara tentang waktunya 2 bulan, dan bagaimana dia tidak bisa tinggal selama satu detik lagi, dan memintanya untuk memberitahu rama, bahwa dia harus datang secepatnya, dan membawanya dari sini bersamanya.

dia mematuhi, dan mengatakan bahwa tidak akan ada penundaan sekarang, dan meminta izin untuk pergi. Dia berpikir bahwa setelah menempuh perjalanan yang begitu lama, dia pasti lapar dan menyesali betapa malunya, karena seorang ibu, bahwa dia bahkan tidak bisa memberinya apa-apa, setelah dia merasa lapar karena menempuh perjalanan yang begitu jauh.

Dia mengatakan bahwa dia ingin memasak untuknya, makanan penutup terbaik, tapi tidak berdaya. Dia mengatakan bahwa dia telah mengorbankan makanan dan air, untuk waktu yang singkat, tapi bagaimana dengan dia, yang telah melakukan ini selama sepuluh bulan. Dia mengatakan bahwa dia tidak menyukai motifnya, tapi dia akan merasa puas jika dia makan dengan konten paling enak.

Dia mengatakan bahwa jika memang begitu, maka dia harus segera mematuhi, dan dia sudah menemukan kebun buah yang sarat ini benar-benar tak tertahankan untuk dimakan. dia dengan senang hati mematuhi, untuk makan sesuai isi hatinya, dan berjanji bahwa dia akan memberinya makanan lezat suatu hari nanti.

Dia kewalahan, tapi dia memperingatkannya untuk berhati-hati terhadap setan. Dia mengatakan bahwa jika dia memiliki berkah, maka tidak ada yang bisa menyentuhnya. Dia pergi untuk makan buah, tidak bisa mengendalikan rasa laparnya lagi. trijata meminta mereka untuk pergi dan mencoba peruntungan mereka, sesuai mimpinya, siapapun yang mencoba menghadapinya, akan menghadapi malapetaka nya.

Mereka takut dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Sementara itu, hanuman menatap kebun, dan mulai memakan buah, mengingat keterkaitan raavan terhadap kebun dan bertanya-tanya apa istimewanya taman ini. dia tidak meninggalkan satu pohon Secara naluriah naluri merasa kewalahan melihat dia memuaskan rasa laparnya.

dia makan ke isi hatinya. setan perlahan mulai maju dan kemudian mereka mengancam hanuman untuk tidak merusak kebun seperti ini. Hanuman bertanya di mana mereka saat mereka terlambat, karena dia akan menyelesaikan makan siangnya, dan meminta mereka untuk menunggu beberapa saat, sampai dia mencicipi semua buahnya.

setan mulai mengejeknya sehingga dia tidak tahu ke mana dia mendarat, di mana malapetakanya dipastikan. Tapi hanuman tidak terpengaruh, dan terus makan. setan menakut-nakuti dia atas nama Raavan, tapi dia lelucon peringatan mereka off. setan meminta dia untuk turun, kalau tidak mereka akan menurunkannya. hanuman memintanya untuk melanjutkan,

seperti yang biasa dilakukan oleh raavan. Sementara itu, raoke sangat marah, bagaimana lanka yang tidak mungkin masuk, telah disusupi dan meminta komandannya untuk mencari tahu apa yang terjadi, ketika dia memiliki orang-orang hebat yang menjaganya, yang tak terkalahkan. komandan mengatakan kepadanya bahwa lankini telah ditinggalkan dan kancha telah dibunuh oleh seekor monyet. Hanuman menyanyikan nama tuan rama, lalu akhirnya melompat turun.

Dia menempatkan Gada di samping pohon. Dia mengatakan kepada setan-setan yang mendekati bahwa sesuai dengan janji yang diberikan kepadanya, oleh sita, dia akan memakan buah-buahan sampai rasa laparnya padam dan sampai saat itu, dia tidak puas dia akan terus makan seperti itu, dan tidak ada yang bisa menghentikannya, bahkan Raavan. setan menyerangnya, dan dia melawan mereka satu demi satu. Bersambung....... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Hanuman Mnctv Episode 335