CARI SINOPSIS

SINOPSIS Hanuman Mnctv Episode 324

Episode ini menceritakan ketika di Sunderaand, lankini terus memukul hanuman, dengan senjatanya, tapi ukuran miniaturnya terus menghindarinya. dia mulai frustrasi dia menemukan kakinya diperpanjang, dan memutuskan untuk membuat serangannya pada dirinya sendiri. Dia melangkah di kakinya dan setelah dia, dia melemparkannya ke kakinya sendiri, seperti bebek hanuman pada saat terakhir. dia menjadi marah Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membuang waktu, berurusan dengan dia, dan memutuskan untuk menunjukkan dirinya yang agung. hanuman mulai membesar,

dan lankini jadi takut. sebuah duel terjadi kemudian, dan lankini berdiri tanpa senjata. dia terperanjat Namun dia terus mencoba. Dia mengatakan bahwa dia tidak punya waktu, dan dia tidak bisa memukul seorang wanita, dan melanggar peraturan perang, dan karenanya bersikap defensif tapi sekarang akan bermain agresif. dia datang dan mendarat satu tinju di wajahnya dan dia jatuh datar tanah. dia minitures kembali dan kemudian berjalan ke depan.


lankini mendengar lagi dan dia takut dan tegang. Tapi dia minta maaf, dan menurutnya dia menipu. Tapi dia menjelaskan bahwa dia tidak pantas berdiri di depannya, tapi dia selalu menunggunya, sehingga dia bisa membebaskannya dari tugas keamanan. Dia mengatakan bahwa dia diberi keamanan oleh brahma saat kuber memerintah. Tapi kemudian raavan, saudara kuber menolaknya, dan kemudian mengklaim bahwa Lanka.

Dia menceriakan segala sesuatu yang kuber pernah dimiliki, dan mengatakan bahwa semua miliknya. kuber mengatakan bahwa menjadi saudaranya, seandainya dia bertanya, dia akan dengan senang hati memberi. Kutukan kuber bahwa suatu hari nanti dia akan kehilangan semuanya juga, dan dia juga akan dilucuti generasi berikutnya.

raavan mengalami tegang Tapi dia terlalu dimanjakan oleh egonya sendiri, dan dia tidak terluka. lankini mengatakan bahwa dia terpaksa melihat kota ini berubah menjadi reruntuhan. dia mengatakan bahwa dia mendapat brahma untuk memberkati bahwa suatu hari nanti hanuman akan menjadi alasan keselamatannya.

Dia bertanya tentang sita dan di mana dia disembunyikan. dia mengatakan bahwa dia tidak tahu, namun memiliki keyakinan penuh bahwa dia akan berhasil. Dia mengatakan bahwa segera lanka dan raavan shal dihancurkan. dia bertanya apakah dia bisa masuk sekarang Dia mengatakan bahwa dia tidak berwenang untuk memberi tau dia sekarang,

dan dia dengan senang hati bisa masuk, sementara dia juga pergi untuk brahma. Dia lenyap, seperti nyanyian hanuman untuk dewa Rama. Sementara itu, Mandodari terus melakukan puja, untuk Chamunda Devi, bahwa sampai dia ada di sini, tidak ada yang bisa membahayakan Raavan. Dia mengungkapkan keyakinan penuh, bahwa dia akan menggagalkan usaha infiltrasi.

chamunda devi muncul di pintu gerbang, hanuman mencoba masuk, dan membuat dirinya terbakar. Saat hanuman membuka pintu utama, dia dibutakan oleh cahaya yang kuat. Dia memutuskan untuk pergi bagaimanapun, dan mencari tahu yang sebenarnya. Sementara itu, idola Chamundas bahwa mandodari sedang berdoa juga mulai terbakar. Dia bertanya-tanya apakah itu tanda infiltrasi.

ri ada di kamarnya, bertanya-tanya mengapa idola itu terbakar, dan menyimpulkan bahwa seseorang telah benar-benar mencoba menyusup, dan memutuskan untuk pergi dan memberitahu Raavan. Saat hanuman masuk, para pemuja chamunda devi marah, dan bertanya kepada hanuman mengapa dia berani mencoba dan masuk ke dalam lanka,

sementara itu, dia tinggal di sini, karena segala sesuatu di sekitarnya cukup terbakar. Dia dibutakan dan terpesona oleh cahaya yang kuat. dia boggled Dia menjadi marah dan bertanya kepadanya apa tujuannya. Dia diam-diam mulai meneriakkan nama lord rama, yang bergema di alam semesta, dan mencapai telinga Rama,

dan dia terganggu dengan meditasi, menegang untuknya. dia mulai berdoa lagi. lakshman tegang kata-kata itu juga dinyanyikan Hanuman. dewi itu terpengaruh, saat dia mulai bereinkarnasi di depannya, di sembilan avatar yang berbeda, akibat mantranya yang melantunkan mantra. Bersambung......... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Hanuman Mnctv Episode 325