CARI SINOPSIS

SINOPSIS Gopi Antv Episode 1618

Seeta / Sita mengatakan kepada keluarga bahwa Sameera sangat takut melihat hantu Ricky dan bersembunyi di kamarnya. Urmila menangis itulah artinya anak mereka Ricky belum mukti. Sona menghiburnya. Kokila berdoa pada Tuhan bahwa dia seharusnya bersama Gopi, tapi di penjara malah di sini. Dia berdoa untuk menyembuhkan Gopi segera. Jaggi melihat gelang Gopi dan menangis mengenang waktu yang dihabiskan bersamanya. Kokila

dia harus berhati-hati dari Bhavani dibanding Sameera. Bhavani melihat Kokila tidur dan memberi tanda pada warden untuk datang. Sipir membuka kunci sel dan Bhavani diam-diam masuk ke kamar kecil. Kokila mengira dia menyukai sesuatu, jadi dia harus menghentikannya. Dia memanggil sipir penjara dan mengatakan bahwa dia harus pergi ke kamar kecil. Warden meminta untuk tidak meluangkan banyak waktu. Kokila bertanya


apakah dia akan ikut. Sipir mengatakan tidak, setelah bertahun-tahun pengalaman, dia tahu siapa yang akan kawin lari. Bhavani menghapus grill jendela kamar kecil dan lolos. Kokila memasuki kamar kecil dan terkejut bahwa Bhavani telah melarikan diri.

Sameera memberitahu Pinku sayang bahwa dia melihat hantu Ricky dengan wajah terbakar dan dia mengenakan pakaian pelayan. Pinku darling bilang dia stres dan pencitraan Ricky yang sudah meninggal. Dia pergi untuk mendapatkan pil tidurnya. Dia membayangkan mobil Ricky meledak. Dia membuka lemari dan terkejut melihat Ricky masuk. Dia panik. Pinku darling datang dan menenangkannya, memberinya pil tidur dan membuatnya tidur. Menurutnya jika orang mendengar Sameera panik, mereka akan meragukannya.

Kokila memberitahu sipir bahwa Bhavani telah lolos dari kamar kecil. Warden mengatakan dia berbohong dan selalu menciptakan drama. Kokila mendesak sipir penjara untuk memeriksa kamar kecil. Dia membuka kamar kecil dan melihat jendela utuh. Penjaga mengatakan bahwa dia mencari Bhavani dan dia tidak ada di mana-mana. Sipir

mengatakan bahwa dia harus berada di dalam sel penjara. Mereka semua berjalan ke sel penjara dan melihat Bhavani tidur dengan selimut. Kokila mengatakan ini bukan Bhavani karena dia tidak memiliki bayi tabung Bhavani. Sipir mengatakan Kokila selalu menciptakan drama. Kokila bersikeras dan

menyingkirkan selimut Bhavani dan terkejut melihat Bhavani. Bhavani bangun dan berteriak pada Kokila mengapa dia menciptakan masalah di sini. Kokila meminta untuk menunjukkan pergelangan kakinya. Dia menunjukkan satu kaki dan mengatakan bahwa dia melepaskan lagi sebuah gelang kaki saat dia terluka. Jailer memperingatkan Kokila untuk berhenti dia dram dan menolak semua orang. Bhavani mengenang mencoba melarikan diri, Tapi mendengar Kokila berteriak kembali dengan memakai selimut dengan bantuan sipir. Dia mengejek Kokila bahwa dia akan melarikan diri dan membunuh Meera

Setelah beberapa waktu, Kokila tidak melihat Bhavani dan memberi tahu sipir penjara. Sipir memperingatkan dia untuk menghentikan drama-nya. Jailer datang dan Kokila menegaskan bahwa Bhavani menantangnya bahwa dia akan membunuh Meera, jadi jika dia bisa mengeceknya. Warden mengatakan Bhavani telah pergi ke kamar kecil. Kokila membawa

sipir penjara dan menunjukkan jendela yang pecah dan mengatakan bahwa dia mengatakan bahwa Bhavani telah melarikan diri dan meminta untuk menangkapnya. Jailer memerintahkan untuk menutup semua pintu dan menangkap Bhavani. Sipir wali Bhavani menjadi tegang.  BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Gopi Antv Episode 1619