CARI SINOPSIS

SINOPSIS Gopi Antv Episode 1617

Jaggi berdiri di luar ruang ICU Gopi dengan sedih. Sona memintanya untuk pulang dan beristirahat sementara dia dan Sahir akan tinggal bersama Gopi maa. Jaggi mengatakan anak-anak membutuhkan mereka di rumah, jadi mereka harus pergi, dia akan tinggal di sini. Sahir mengatakan bahwa dokter mengatakan bahwa Gopi sedang menggumamkan Ramakanthi saat tidur. Jaggi berdoa dewa untuk menyembuhkan Gopi.

Bhavani kembali ke sel penjara yang bertindak sebagai menggeliat karena sakit gigi. Karan datang menemuinya. Dia memberi buku anak-anak. Karan bertanya apa yang akan dia lakukan dengan itu. Dia meminta dia untuk memberikannya Meera dan memercikkan racun ke dalamnya sebelum memberi, ini adalah tindakan terakhir balas dendamnya. Dia bertanya mengapa dia ingin membunuh Meera. Dia mengatakan bahwa mangsanya adalah satu, tapi


dia memiliki banyak manfaat darinya. Kokila menyajikan selimut kepada narapidana dan melihat mereka mengira siapakah pria ini, apa yang mereka rencanakan, dia perlu mencari pengganti untuk memberi selimut. Warden menghentikannya dan mengambil selimut darinya. Bhavani memberi racun pada Karan dan mengirimnya keluar.

Karan memasuki kamar Dharam dan Meera di malam hari dan sementara Meera sedang tidur bergumam di telinganya Meera aku mencintaimu dan menyentuhnya. Meera bangkit dan berteriak siapa itu. Dharam bangun dan bertanya apa yang terjadi. Dia bilang ada yang bilang aku mencintaimu padanya. Dia memberinya air dan bertanya siapa yang akan kecuali

dia dan memintanya untuk tidur sekarang. Di pagi hari, Karan terus memesan di depan Meera dan menunggu bersembunyi. Meera menganggap itu buku Priyal dan memetiknya. Karan mengenang kata-kata Bhavani dan mengira dia tidak akan membunuh cintanya Meera, tapi akan membunuh Dharam untuk mendapatkannya.

Modis mengatur puyuh kumis Ramakanth. Pandit mengatakan bahwa almarhum istri harus hadir di pooja Sameera turun mengenakan gaun merah dengan Pinku darling. Jaggi tegur ini bukan sesi modeling. Tamu membicarakan istri Ricky terlalu modern. Sameera des drama emosional dan mengatakan Ricky tidak pernah menyukai kehidupan hidupnya yang

menyedihkan, dia melakukannya untuk suaminya. Pinku darling berkomentar bahwa dia sangat sedih dan bahkan ingin bunuh diri. Sameera melanjutkan drama dan naik dengan Pinku darling dan mengatakan bahwa dia tidak dapat menangani drama ini. Pinku mengatakan menunggu dan melihat keterkejutannya atau dia.

Karan menaburkan racun pada file Dharam dan menunggunya menyentuh kertas dan mati. Vidya membawakan teh untuknya. Priyal datang berlari dan jatuh pada Vidya. Teh jatuh dalam arsip. Dharam tersenyum dan terus menyingkir. Karan berasap bahwa cucu Dharam menyelamatkannya, tapi dia tidak akan setiap saat. Dia melihat foto Meera di ponselnya. Bhavani memanggilnya dan meminta saya melakukan pekerjaannya, lalu mengirimi pico mayat Meera, dia ingin menikmati pemandangan itu. Karan memutus panggilan Bhavani berpikir mengapa dia berubah tiba-tiba.

Pinku darling membawa Sameera ke tempat pesta dimana Sia sudah menunggunya dan mengatakan ini adalah pesta kejutan baginya. Sameera dengan gembira menikmati pesta. Dia melihat Ricky menyajikan minuman sebagai pelayan dan panik. Ricky lenyap dan muncul kembali berulang kali. Sameera bilang dia melihat Ricky. Pinku mengatakan itu adalah imajinasinya dan menolak partainya.  BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Gopi Antv Episode 1618