CARI SINOPSIS

SINOPSIS Sandya Indosiar Episode 1261

Episode dimulai dengan Arpita mengatakan bahwa mereka tidak dapat menggunakan telepon sekarang, semua jaringan macet. Sandhya bilang mereka akan sadar mengetahui ini, kita harus menangkap mereka. Menteri meminta komisaris tentang jeda jaringan, dan mengatakan bahwa panggilan kita adalah imp. Komisaris mengatakan maaf, tindakannya untuk menangkap seorang teroris, ada bom chip dalam idola devmata, kita harus menyelamatkan jutaan nyawa, petugas kami Sandhya Rathi melakukan ini, 

dia ingin memeriksa idola dan Anda tidak mengizinkannya, jika dia memeriksanya, Dia tidak akan membiarkan idola pergi ke sana, jutaan orang beresiko sekarang. Menteri meminta dia untuk menggunakan kekuatan dan meredakan bom tersebut. Komisaris mengatakan perwira terbaik kita sedang bertugas. Empat orang menembak orang yang tidak bersalah di jalan. Mereka mengambil sebuah mobil dan melarikan diri. Sandhya mendapat informasi tentang baku tembak dan teroris yang berjalan


Menuju jalan raya Ajmer. Sandhya mengatakan kepada Arpita bahwa keempat orang itu seharusnya tidak luput. Staf polisi mengambil berhala untuk mengeluarkan bom chip dan memuji Sandhya. Babasa memberitahu Bhabho bahwa telepon tidak terhubung. Arzoo mengatakan Vansh telah datang, jadi Sandhya dan Sooraj pergi untuk membawanya. Sooraj hadir dengan Ved dan Vansh. 

Bhabho bertanya kepada Sooraj dimana dia pergi pada waktu aarti, dan melihat dia menangis. Dia khawatir. Keempat orang mencapai tempat yang mewah dan mengatakan bahwa polisi sangat pintar untuk memblokir semua rute. Sandhya, Arpita dan staf polisi sampai di sana. Orang-orang menembak mereka. Sandhya meminta mereka untuk menyerah menyelamatkan nyawa. Orang-orang menembak polisi. Sandhya menembak mereka.

Sooraj menceritakan semuanya kepada Bhabho. Bhabho kaget dan menangis. Babasa dan Arzoo juga jadi kaget. Bhabhoasks apa ini terjadi? Vansh bertanya kepada mereka tentang pembunuh yang membunuh orang tuanya yang sebenarnya. Dia bertanya Sooraj akan Mama Ved menangkap mereka. Vansh bilang aku tidak akan pergi dari sini, mereka membunuh orangtuaku, aku akan mengalahkan mereka, tinggalkan aku. Vansh pingsan. Sooraj menahannya. Bhabho meminta seseorang untuk mendapatkan air. Dia menaburkan air di Vansh.

Seorang petugas polisi tertembak. Sandhya meminta Arpita untuk membawanya dan pergi. Arpita bertanya bagaimana saya bisa meninggalkan Anda sendirian dengan teroris berbahaya semacam itu. Sandhya bilang aku akan menindaklanjutinya. Arpita pergi bersama orang lain. Sandhya menembak para teroris. 

Dia tidak melihat gerakan dan pergi keluar untuk melihat. Pria itu meminta orang lain untuk menunjukkan bakatnya sekarang, kita tidak bisa menunggu lebih lama, kekuatan bisa datang kesini kapan saja,Sandhya mencari mereka. Orang-orang melemparkan bersih padanya dan menariknya ke atas. Keempat orang itu keluar dan melihat Sandhya.

Vikram memberitahu Sooraj bahwa Vansh akan sembuh jika tinggal bersama keluarga. Mereka semua sampai di rumah. Vansh melihat rumah itu dan mengingat kematian Ankur. Dia bilang tinggalkan aku, ini bukan rumahku. Sooraj bilang ini rumahmu Dia mengingat kebohongan dan mengatakan ini bukan keluarga saya, keluarga tidak berbohong atau memberi anak kepada siapapun. Ved bilang tidak. Vansh bilang ibu dan ayah saya sudah meninggal, ini bukan keluarga saya. Ved bilang ini keluarga kita, aku saudaraku. 

Vansh menolak untuk menerima mereka dan mengatakan bahwa saya akan pergi. Dia berlari dan Sooraj menahannya. Sooraj mengatakan bahwa kita akan berbicara dengan damai, saya tahu banyak hal buruk terjadi pada Anda. Vansh bilang kau bukan siapa-siapa bagiku, aku akan mati, tapi tidak tinggal di rumah ini. Orang itu mengatakan cukup tentang permainan kucing dan tikus. Mereka mendengar sirene polisi. Pria itu menembak Sandhya. Dia menutup matanya. Orang-orang tersenyum dan pergi dari sana. BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Sandya Indosiar Episode 1262