CARI SINOPSIS

SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 587

Episode ini menceritakan ketika  Shanti menghitung uang dan memikirkan situasi. Shivam memanggil temannya untuk meminta bantuan. Shanti keluar dan bertanya Shivam untuk mencari pekerjaan. Dia berkata, aku meminta teman aku untuk membantu aku, setelah kasus ini berakhir, aku akan mencari pekerjaan. Dia berkata, jika Raghav pensiun, apa yang akan terjadi, melakukan pekerjaan penting, Kamu berpikir apa yang ingin Kamu lakukan, kampanye pemilu, identitas Riya ini bukti dan pekerjaan Kamu, Aku m tegang. Dia berkata, aku mengerti, jangan khawatir, aku akan membuat semuanya baik-baik saja, dan kemudian dia pergi. Riya datang ke rumah Sarla ini. Sarla bertanya

mengapa kau datang ke sini, Shanti akan mengirim Kamu, dia tidak pernah mempercayai aku. Riya kata Shanti mempercayai Kamu, tapi aku tidak. Sarla bertanya apa yang terjadi, pergi dan menemukan bukti keberadaan Kamu. Riya berkata, aku punya bukti, jadi aku datang ke sini. Dia menghadapkan Sarla tentang Amit dan Bansi. Bansi berbicara dengan beberapa wanita dan melakukan kampanye pemilu. Pari meminta dia adalah dia penjarahan orang miskin dengan berbohong, dan kemudian dia menegur dia.


Sarla berkata, aku tidak tahu apa yang orang tidak, jangan salahkan aku dan anak aku, aku tidak melakukan sesuatu yang buruk dengan Kamu. Riya berkata, yang aneh, mengapa Bansi mengambil menyamar. Sarla berkata, cara menjalankan Ramleela, mengapa kau bertanya padaku, siapa dia. Riya menunjukkan pic lainnya Bansi dan berkata, orang yang sama yang yang bertemu aku di luar rumah dan kartu ransum. Sarla berkata, nama yang berbeda. Riya meminta kau tidak khawatir bahwa seseorang ingin mengirim keluarga Kamu di rumah. Sarla berkata, I m khawatir, Aku tidak mendapatkan tidur di malam hari.

Bansi menunggu Sarla. Pari dan Preeti bicara di warung dan memeluk. Amit terlihat pada. Riya meminta Sarla untuk berhenti bertindak. Sarla berkata, Kamu berhenti akting dan terus pisau menunjuk Riya. Dia berkata, aku akan memberitahu Shanti dan mengeluh. Riya meminta dia untuk menghentikannya. Sarla tegur dia. Sarla menyalahkan Riya untuk mempekerjakan Bansi. Riya berpendapat dengan dia. Sarla melakukan dramanya. Riya berkata, silakan berhenti perencanaan Kamu, bahwa manusia menerima semua kebenaran. Sarla berpikir mengapa Bansi mengaku, menipu. Riya berpikir rencana ini harus bekerja sekarang.

Dia bertanya apa yang terjadi, akan aku membuat Kamu berbicara dengannya. Sarla duduk dan menangis. Kaushalya bertanya mana Shanti pergi. Shanti pulang. Kaushalya meminta dia untuk bersiap-siap, Kamu harus mengisi formulir. Shanti berkata, Sarla memberi pengorbanan bagi aku, jadi aku punya anting-anting baginya, jika Kamu tidak merasa buruk, akan aku berikan padanya. Kaushalya berkata, mengapa aku akan merasa buruk, memberikannya kepada Sarla. Shanti memanggil Sarla, Sarla menangis dan tidak menjawab.

Kaushalya berkata, mungkin dia sibuk. Shanti berkata, apakah dia berubah pikiran. Kaushalya berkata, tidak, bersiap-siap. Kaushalya memberikan saree barunya, dan kemudian Shanti pergi. Sarla berkata, aku tidak tahu orang ini berencana hal besar seperti, ia digunakan untuk masalah aku dan mengancam aku, berkata, ia akan merusak keluarga aku, tidak tahu mengapa dia membalas dendam, aku akan memberitahu Shanti. Riya berhenti dan bertanya apa yang Kamu katakan, mengapa Kamu menelepon Shanti untuk setiap masalah, kenapa tidak Kamu berdiri di atas kaki Kamu.

Sarla bertanya “apa?”, Riya berkata, jika ada orang yang memberitahu Shanti bahwa Kamu melakukan semua itu, apa yang akan terjadi. Dia meminta Sarla untuk berdiri dalam pemilu. Sarla berkata, tidak, aku berjanji Shanti. Riya berkata, aku akan menangani Shanti. Sarla bertanya apa yang keuntungan Kamu dalam hal ini. Riya berkata, aku ingin surat-surat aku, meminta orang itu tentang dokumen aku. Sarla bertanya apa kertas. Riya berkata, semua dokumen aku yang membuktikan aku adalah Riya. Sarla berkata, oh, jika seorang pria yang menyangkal tahu apa-apa. Riya berkata, ini tidak akan terjadi,

aku tahu kau memiliki kekuatan, ketika Kamu menjadi politik, aku akan memberikan nasihat, aku akan berkata, bagaimana untuk mendapatkan orang, aku akan bersembunyi dari keluarga dan melakukan hal ini, Kamu harus menemukan bukti sebelum pengadilan pendengaran. Sarla membayangkan dan tersenyum. Dia berkata, aku bisa mencoba, aku tidak bisa menjanjikan. Riya berkata, mencoba, Kamu akan berhasil. Riya meminta dia untuk berjanji untuk berdiri dalam pemilu dan menang, dan memberikan semua dokumen aku, jangan katakan ini kepada Shanti.

Sarla berkata, Kamu ingin aku menyembunyikan ini. Riya berkata, aku telah melihat Kamu ingin makmur, kali ini Kamu punya kesempatan besar, melihat bagaimana perubahan hidup Kamu, Kamu tidak bisa berkata, ini kepada siapa pun. Sarla berkata, aku akan berpikir dan memberitahu. Dia pergi ke kamarnya dan berpikir.

Bansi menelpon Sarla dan dan berkata “Kamu tidak berjuang dalam pemilu, apa tentang mimpi aku menjadi pekerja partai”. Sarla menegur dia untuk menceritakan segala sesuatu untuk Riya. Dia berkata, Riya telah melihat Kamu, jika dia memberikan kepada polisi, aku akan menolak untuk mengenal Kamu. Riya datang ke sana dan meminta apakah Kamu berpikir, buru-buru. Sarla berkata, tidak, menunggu di luar. Bersambung...... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 588