CARI SINOPSIS

SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 586

Episode ini menceritakan ketika Shanti melakukan drama dan melihat Sarla. Amit meminta Sarla datang, Shanti tidak memberikan kita apa-apa, mengapa untuk melihat drama nya. Sarla dan Amit meninggalkan. Shanti berkata, Yamraj telah pergi, Aku m penebangan lebih baik. Kaushalya pergi ke diya cahaya. Shanti berpikir Sarla harus menarik diri namanya. Bansi datang untuk memenuhi Sarla. Pari berkata, Sarla akan menjadi menteri dan meminta dia untuk pergi. Sarla dan Amit pulang. Bansi meminta Sarla untuk membuat dia rekan kerja di partai. Dia berkata, tidak, Kamu berada di daftar

pencuri. Dia berkata, baik-baik saja, aku akan berhenti bekerja untuk Kamu. Pari berkata, “aku sekretaris Sarla, lihat stkamur Kamu dan melihat aku”. Bansi berkata, menempatkan pic aku bersama anggota partai Kamu. Sarla setuju. Pari berkata, Riya telah melihat dia, jika Riya melihat dia lagi, itu akan sulit. Bansi berkata, jangan khawatir, aku akan berubah getup. Pari meminta dia untuk menjaga wajah aslinya, dan Bansi pun setuju, kemudian Sarla menyuruh kepada Amit untuk datang.


Amit berkata, tidak, aku berkata, Shanti bahwa aku akan melakukan kampanye pemilihan, tapi aku akan bekerja untuk Kamu, aku sedang memikirkan diriku sendiri, untuk bermain aman. Amit berkata, Ashok memiliki anak hanya sia-sia. Shanti gelisah dalam tidur, kemudian dia pergi keluar dari rumah dan menyuruh kepada seorang pria untuk memanggil dokter. Dia memberikan uang kepadanya. Dia kembali ke rumah dan beristirahat. Dia bertindak tidak enak badan dan jeritan. Kaushalya dan Nimmi khawatir dan bergegas ke Shanti.

Kaushalya menelpon Sarla dan berkata, “berita buruk, dokter berkata, kepada Shanti tidak akan bertahan”, dan kemudian dia menangis. Sarla bertanya apa yang Kamu katakan. Kaushalya berkata, bp nya semakin ke bawah, datang cepat. Sarla berkata, Aku m mencapai. Shanti mengambil nama Sarla, kemudian Sarla dan Pari datang. Sarla meminta Shanti untuk memiliki makanan. Tapi Shanti menolaknya dan kemudian Riya melihatnya. Dokter berkata, “BP’nya turun”, kemudian Kaushalya berteriak kepada Sarla dan menyuruh kepada dia untuk menarik namanya.

Pari berkata, mereka adalah pengecut, tidak setuju dengan mereka. Shanti bertindak untuk mati. Sarla berkata, tidak, tidak ada yang imp untuk aku daripada kehidupan Shanti, aku akan menarik nama aku, kemudian dia menangis. Dia meminta Kaushalya untuk mendapatkan air. Shanti bertanya bagaimana setuju. Sarla berkata, aku m menjanjikan. Shanti meminta Pari untuk mendapatkan tkamu Sarla pada kertas. Sarla bertanya apa ini. Shanti berkata, tertulis bahwa Kamu tidak akan melawan pemilu.

Sarla menkamutangani surat-surat dan berkata, aku tidak akan berdiri di pemilu, memiliki beberapa makanan sekarang. Kaushalya mendapat jus. Shanti berkata, Kamu berikan pengorbanan besar bagi aku. Sarla berkata, aku sedang memahami apa yang Kamu lakukan, yang salah. Kaushalya meminta maaf, dan kemudian Sarla menegur dia. Shanti berkata, Sarla akan menjadi ahli waris politik aku, Sarla akan bertarung pemilu setelah aku. Sarla berkata, yang 2 tahun dan Kamu tidak bisa memberikan chandrahaar.

Shanti berkata, tidak berkata, ini, Kamu akan mengelola segala sesuatu. Sarla berkata, Kamu selalu melakukan yang salah dengan aku, memiliki makanan sekarang. Sarla berpikir Tuhan harus mengirimkan Shanti ke penjara, aku akan mencoba yang terbaik. Di pagi harinya, Nimmi memberikan teh ke Shanti. anggota partai datang dan meminta Shanti untuk bersiap-siap untuk pengisian formulir. Shanti berkata, kita akan meninggalkan pada mahurat. Dia meminta Kaushalya untuk mengirim makanan ringan dan teh. Kaushalya meminta dia lagi.

Shanti berkata, tidak, Kamu tidak perlu mengirim makanan ringan dan teh. Bansi datang ke rumah Sarla dan meminta uang. Dia meminta dia untuk melakukan pekerjaan partai, dan partai akan memberikan uang kepadanya. Dia setuju. Riya memberitahu Shanti bahwa seseorang telah dihapus namanya dari kartu ransum. Shanti bertanya siapa itu. Riya berkata, tidak tahu. Seorang pria melempar koran dan pergi. Riya melihat Belan pamflet iklan pihak dan akan terkejut melihat Bansi.

Dia pikir itu pria ini melakukan hal ini, dia terlibat dengan Sarla. Bansi berkata, aku akan mendukung partai Shanti dan katakan kepadanya bahwa Kamu menghilang dokumen Riya ini. Sarla mengalahkan dia Dia berkata, aku tidak melawan pemilu, kamu tidak malu, pic Kamu di kantor polisi, jika aku memberitahu polisi, Kamu akan dipukuli. Dia berkata, aku hanya berkata,, aku bakal gila, memikirkan sesuatu, hanya memberi aku uang. Dia memberinya 20 rupe, dan kemudian dia pergi. Nandu bertanya kepada Preeti “ke mana dia pergi dan kapan dia akan kembali?”, dan Preeti pun berpendapat.

Dia berkata, Shanti akan mengisi form pemilu, kau pergi ke sana. Dia berkata, tidak, lebih baik jika aku tinggal jauh dari mereka. Dia pergi. Amit meminta Sarla untuk berpikir lagi. Sarla berkata, tidak, Shanti berkata, dia akan membuat aku pewaris politiknya, jika dia pergi penjara, aku akan memerintah, aku akan

menarik pencalonan aku. Pari berhenti dan berkata, Shanti dapat mengubah pikiran. Sarla berkata, baik-baik saja, aku akan beristirahat untuk beberapa waktu. Riya mengambil foto Bansi,  kemudian dia menyunting fotonya dan menegaskan orang yang sama yang ia lihat sebelumnya. Dia pikir keraguan aku benar, Sarla melakukan semua ini. Bersambung....... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 587