CARI SINOPSIS

SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 585

Episode ini menceritakan ketika Shanti bersembunyi dan memakan makanan. Nimmi mengetuk pintu. Shanti membuka pintu. Nimmi berkata, aku telah melakukan kampanye dengan baik. Shanti tidak bisa bicara. Nimmi bertanya mengapa kamu tidak berkata apa-apa. Shanti membuat alasan. Nimmi pergi dan mendapat air. Shanti menelan makanan cepat saji. Shanti berkata, Aku m mogok makan, aku tidak bisa minum air. Nimmi membuat air dan pergi. Shanti minum air dan berkata, aku mendapat telepon

aku di sini. Nimmi bertanya mengapa kau mengunci pintu. Shanti berkata, yang kamarku, aku bisa melakukan apa saja. Nimmi berkata, Maksudku pintu utama. Shanti berkata, aku mengambil istirahat dan pintu terkunci, jadi apa. Nimmi bertanya bagaimana kesehatan Kamu. Shanti berkata, Aku m baik, aku harus berjuang pemilu tapi aku merasa dua orang yang sama dari satu keluarga tidak harus berjuang dalam pemilu.


Nimmi berkata, tidak memiliki harapan dari Sarla, dia tidak akan menghapus namanya. Shanti  berkata, aku tidak memberikan izin untuk menggunjing tentang dia. Nimmi berkata, dia tidak akan pernah berpikir yang baik dari siapa pun, dia tidak pernah bisa berubah. Shanti bertanya apa yang kamu katakan. Nimmi berkata, Sarla tidak akan pernah berubah, dan kemudian dia pergi.

Shanti minum air. Sarla melakukan kampanye pemilihannya. Amit membantu dia. Sarla mendistribusikan saree dan hadiah. Kaushalya melihat Sarla memberi hadiah kompor dan sareer. Dia menegur Sarla untuk bersikap egois untuk tidak peduli untuk Shanti, dia mogok makan dan Kamu tidak akan peduli jika dia meninggal. Sarla berkata, menghentikannya, adalah Shanti tidak bersikeras.

Kaushalya berkata, mendengarkan Shanti, ia selalu mendengar Kamu, akan Kamu tidak melakukan apa yang dia berkata,. Sarla berkata, aku tidak bisa memberikan apa yang dia inginkan, Kamu semua adalah cemburu padaku. Kaushalya berkata, keinginan Kamu untuk percaya atau tidak, lihat video ini, negara Shanti adalah begitu buruk, jika terjadi sesuatu Shanti, maka partainya pasti akan menang. Dia sorakan untuk Shanti. Wanita berkata, aku akan memberikan suara untuk Shanti.

Sarla mengambil kompor dari wanita dan meminta dia untuk mati, kemudian seorang wanita menegur Sarla. Sarla dan Amit berangkat dari jalur itu. Kaushalya melakukan kampanye Shanti dan menatap Sarla marah. Riya dalam perjalanan ke kantor ransum. Pari dan Bansi datang ke kantor kartu ransum. Mereka bertemu petugas dan meminta dia untuk memotong nama Riya ini dari kartu ransum Shanti, semua surat-surat yang ada, Riya kakak ipar aku, dia meninggal, hanya menghapus namanya, kami membuat keterangan tertulis juga.

Pria itu berkata, kita perlu sertifikat kematian juga, biarkan aku memeriksa semua surat-surat. Pari berpikir jika Riya datang, rencana kami akan gagal. Riya berpikir untuk pergi ke kamar rekaman pertama. Sarla pulang dan berkata, tidak akan memberi kita memilih sekarang, keluarga telah menjadi musuh. Pria pihak meminta dia akan dia bergerak kembali dengan melihat orang Shanti, pihak Tawa adalah mendapatkan dengan menggunakan video yang lapar negara Shanti, Kamu bisa kalah dalam pemilu. Sarla khawatir. Dia berkata, nasib aku selalu mendapat buruk. Amit bertanya apa yang terjadi.

Sarla berkata, jika Shanti meninggal, Raghav akan berakhir hubungan dengan aku, orang akan membenci aku, partainya akan menang, dan jika Shanti bertahan, dia tidak akan memaafkan aku untuk tidak mengambil nama kembali. Amit berkata, kita akan pergi dan melihat apakah Shanti benar-benar sakit atau tidak, dan kemudian mereka pergi. Kaushalya pulang dan meminta Shanti untuk memiliki makanan, lagi dia akan berbicara mendengarkan dia. Nimmi bertanya apa yang terjadi. Kaushalya berkata, melihat keadaan, aku khawatir untuknya, aku tidak bisa melihat dia lapar, datang. Dia meminta maaf kepada Shanti dan meminta dia untuk memiliki makanan, tapi Shanti menolak.

Kaushalya berkata, Sarla tidak akan bergerak kembali, dia akan melawan pemilu, yang sama, Kamu menang atau Sarla. Shanti berkata, bagaimana bertarung dengan keluarga di depan dunia, tidak ada gangguan dalam keluarga, tapi politik memiliki semua hal buruk, aku sedang melakukan ini untuk membuat Sarla mundur. Kaushalya berkata, Leela Kamu besar, aku tidak mengerti ini, maafkan aku, aku tidak bisa melihat keadaan seperti ini.

Shanti berkata, Kamu gau bahu, mengambil makanan. Pria itu memotong nama Riya dan juga dari catatan. Dia meminta Pari untuk mendapatkan kartu ransum baru. Pari berpikir untuk mengambil file, yang lain Riya akan mendapatkan sertifikat. Dia bertindak dan mengambil file. Pari berjalan dan Bansi berkata, dia muntah dan kemudian dia pergi. Bansi melihat Riya dan kulit. Pria itu terlihat untuk file. Bansi daun. Riya berbicara kepada petugas dan meminta copy kartu ransum.

Dia berkata, ayahmu dan adik ipar datang ke sini dan mendapat nama Kamu dihapus, mereka punya bahkan sertifikat kematian Kamu. Riya bertanya apa, ayah aku tidak ada di sini, dan aku m hidup. Pria itu berkata, Kamu harus mendapatkan kartu ID Kamu dan kemudian mendapatkan nama kembali catatan. Dia berkata, seseorang berencana ini. Dia berkata, “aku mengerti, tapi gadis itu sudah pergi sekarang”.  Riya keluar dan melihat Bansi, Dia meminta dia untuk mendengarkan, dan kemudian dia berlari.

Shanti berpikir Kaushalya tidak datang sampai sekarang. Kaushalya datang. Shanti berkata, Kamu datang Sarla. Kaushalya berpikir Shanti sedang menunggu Sarla dan merasa buruk. Dia berkata, aku yang Kaushalya. Sarla dan Amit menyembunyikan dan melihat pada. Shanti bertanya apakah Sarla mengambil nama belakang. Kaushalya berkata, tidak, bagaimana orang bisa melihat ibu kesakitan.

Sarla berkata, melihat bagaimana Kaushalya mengisi telinga Shanti, aku akan menunjukkan padanya. Amit berkata, menunggu, kita akan melihat mereka. Shanti berkata, yamraj akan datang, memberitahu Sarla bahwa aku mencintainya banyak, aku akan memberkati dia, aku tahu kau akan terus karangan bunga di pic aku. Kaushalya berkata, tidak tidak melakukan hal ini. Shanti melihat Sarla, dan kemudian Sarla dan Amit bersembunyi. Bersambung....... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 586