CARI SINOPSIS

SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 465

Episode ini menceritakan ketika Ashok berbicara dengan suami Riya dan Prabha ini. Mereka membuat rencana untuk mendapatkan semua penjaga kereta api dan mengumpulkan 200 orang untuk memprotes. Dia meminta dia untuk mendapatkan speaker suara dan mengucapkan terima kasih. Dia berkata kita harus melakukan pekerjaan yang sulit dan ingin dukungan Kamu. suami Prabha berkata pemimpin serikat I m, kamu akan meyakinkan Kamu membantu. Dia berkata tidak ada kereta harus berjalan hari ini. Dia setuju. Dia berkata manajemen akan mendapatkan di bawah tekanan dan kemudian memberikan pekerjaan kembali ke Raghav. suami Prabha ini meminta orang-orang untuk mendukung Raghav. Ashok berkata kita akan menekan manajemen agar ketidakadilan tidak terjadi dengan Raghav. Riya berkata aku akan melihat bagaimana petugas yang tidak mendengarkan.

Dia mengumumkan bahwa seorang perwira ingin merebut pekerjaan petugas yang jujur dan pendapatan, apakah Kamu ingin ketidakadilan ini terjadi dengan Kamu, silakan mendukung kami.  Orang-orang protes mendukung Raghav. Riya berkata Ashok bahwa dia akan pergi dan menginformasikan pengemudi kereta juga. Ashok juga protes. Riya dan Nimmi pergi ke sopir dan TT. Dia memberitau mereka tentang karyawan yang jujur Raghav semakin ketidakadilan, kami mendukung dia, kami ingin membantu Kamu.


Mereka setuju untuk membantu. Riya berkata aku ingin ada kereta pergi dari stasiun, ikut dengan kami. Lebih banyak orang bergabung Riya. Shanti berdoa di rumah. Amit datang ke Shanti Sadan. Dia bertanya bagaimana kau datang ke sini hari ini. Dia berkata aku tidak mendapatkan waktu sebelum untuk datang dan datang hari ini. Dia berkata Kamu tidak punya waktu untuk mengangkat pemakaman kamu. Amit berkata apa yang Kamu katakan, Kamu akan hidup lama.

Dia berkata bahkan aku merasa khawatir, aku sedang dilema. Dia berkata Kamu ingin mendukung ibu Kamu, kamu tidak memberikan apa-apa untuk Kamu. Dia bertanya apa yang Kamu katakan, apakah Papa datang ke sini. Shanti berkata mengapa dia akan datang ke sini. Amit berpikir Raghav kehilangan pekerjaan, itu berarti kita bisa kehilangan seperempat. Dia berkata “aku akan pergi dan membantu Raghav, aku sangat khawatir”, dan kemudian dia pergi.

Dia berkata “ya, bantuan, ia membutuhkan banyak membantu”,. Kaushalya duduk berdoa. Riya memberitau semua orang bahwa dia ingin berbicara tentang hak-hak mereka, beberapa petugas yang menyalahgunakan kekuasaan dan pos mereka, beberapa karyawan yang jujur kehilangan pekerjaan, satu karyawan tersebut adalah penjaga senior yang Raghav, salah yang terjadi dengan dia, apakah Kamu ingin ini terus berlanjut, dukungan kamu. Polisi meminta Riya untuk mengambil memprotes tempat lain.

Dia bertanya mengapa, Aku m tidak menyakiti setiap properti publik, Aku berjuang untuk kebenaran, Aku tidak melakukan sesuatu yang salah. protes Riya pergi pada. Raghav juga dilengkapi sana dan akan terkejut melihat Riya, Nimmi dan Ashok. Petugas berkata melihat mereka berani, mereka membawa penjahat. Ashok meminta apakah Kamu pikir mereka preman, mereka adalah pekerja dari stasiun kereta api ini. Karyawan mendukung Raghav dan juga Ashok. Riya memberitau orang-orang yang Sinha menyalahkan Raghav bahwa ia telah mengambil sewa dengan memberikan perempat dengan orang asing,

tetapi kenyataannya adalah keluarga Raghav dimulai di sini, ketika Raghav mencoba untuk berkata yang sebenarnya, Sinha menjebaknya. Riya memberitau wartawan media yang protes mereka tidak akan berakhir sampai tuntutan mereka terpenuhi, tidak ada kereta akan berangkat dari stasiun Moghalsarai. Shanti dan Kaushalya berdoa di rumah. Orang-orang protes dan membakar beberapa patung. Riya teriakan dan protes. Polisi datang ke sana dan berhenti Riya dan lain-lain.

Sinha berkata mereka telah melakukan batas, mereka menyalahkan pihak berwenang untuk satu orang, ini adalah penghinaan kami. Riya berkata kita tidak ingin menghina Kamu, kami tidak melawan hukum, kami melakukan ini untuk menunjukkan kesalahan-kesalahan Kamu. Ashok berkata kita tidak ingin Raghav menghadapi ketidakadilan. Sinha berkata Raghav yang Ashok berjalan perjudian di sana. Ashok berkata tidak, beberapa preman melakukan hal itu, kamu mengimbau Kamu untuk membuat preman pergi,

tapi Kamu telah menutup kantin kamu, jangan lakukan ketidakadilan dengan Raghav. Dia berkata kepada mereka bahwa Sarla adalah adik Raghav, kami yang tinggal di sana, Raghav memberikan rumah untuk Sarla sehingga dia tidak khawatir. Raghav meminta Ashok menunggu. Riya meminta Raghav untuk membiarkan Ashok berkata benar. Sinha berkata mereka semua adalah pendusta, Raghav mengambil sewa dari sana,

jika ia memiliki rumah sendiri, bagaimana ia tidak bisa mengambil kuartal kereta api. Riya bertanya di mana rumahnya. Sinha berkata kita tau rumahnya, Shanti Sadan. Riya berkata Shanti adalah ji Dadi kami, ibu Raghav, dan rumah yang ada di nama Shanti. Sinha berkata tetapi milik Raghav. Riya berkata rumah tidak mendapatkan pada pepatah siapa pun, makalah hukum lain kita akan tidak diperlukan, Raghav  melihatnya. Bersambung.... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 466