CARI SINOPSIS

SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 457

Episode ini menceritakan ketika Kaushalya panik dan meminta Shivam untuk memanggil dokter. Riya berkata jika dokter tidak datang, kami akan mengambil Shanti ke rumah sakit, denyut nadinya jatuh. Kaushalya berkata tidak, Shanti tidak akan pergi keluar dari rumah. Shivam berkata aku mencoba untuk menghubungi dokter. Kaushalya meminta Nimmi tidak menelepon Sarla, terjadi nya karena Sarla, aku tidak akan membiarkan dia masuk rumah. Dia khawatir. Nirmala mengejek Sarla dan berkata Amma Kamu telah meninggalkan Kamu, Kamu tidak memiliki bahu untuk menangis hari ini,

Kamu seorang wanita serakah, aku sudah mendapatkan Ashok, Kamu telah kehilangan dan tidak ada sekarang. Sarla berkata aku akan bertemu Amma. Nirmala berkata dia telah meninggalkan dari sini marah dan tidak mendukung Kamu. Sarla berkata aku akan berbicara dengannya. Rani meminta Sarla untuk tidak pergi untuk menemui Shanti sekarang, lalu Sarla dan Nirmala berdebat. Shivam menelpon dokter dan bertanya “kamu di mana?’, Dokter berkata “aku sedang terjebak dalam protes”. Shivam berkata “aku akan membawa Shanti dari sana”.


Dokter berkata tidak ada gunanya, ambulan cara diblokir, aku telah mengirim dan memiliki semua peralatan, aku akan datang ke sana dan memperlakukannya. Riya dan Shivam berkata kita akan mengambil Shanti ke rumah sakit, kita tidak bisa menunggu. Kaushalya berkata Shanti tidak akan pergi, dia tidak ingin pergi. Preeti datang dan bertanya apa yang terjadi dengan Dadi. Kaushalya menampar dia dan bertanya di mana kau. Shivam meminta Riya untuk mendorong peluru, ia akan mengadakan Shanti. Kaushalya meminta mereka untuk tidak mengambil Shanti.

Murmur Shanti dia tidak akan pergi. Ambulans dan dokter tiba disana. Nirmala berkata sekarang aku tidak akan berbagi kamar aku, Kamu akan tidur di luar. Dia menendang keluar Sarla keluar dari kamarnya, dan berkata ini kamar aku, aku akan tinggal di sini. Dia mengunci ruangan. Dia berkata aku telah mengunci ruangan, duduk di sofa ini, makan, minum dan tidur di sini. Sarla berkata Kamu tidak tau aku, aku akan menunjukkan. Dokter memperlakukan Shanti. Kaushalya berkata aku memberinya air gula, dia pingsan oleh kelemahan.

Dokter berkata kondisinya serius, denyut nadinya rendah, kita harus memantau selama 48 jam, dia mendapat serangan jantung. Mereka semua menangis. Kaushalya berkata bagaimana aku akan hidup tanpa omelan nya. Riya berkata Tuhan akan membuat baik dia, jangan menangis. Sarla istirahat kunci dengan palu. Nirmala berhenti padanya. Mereka berdua berdebat. Sarla menampar Nirmala. Nirmala berkata aku tidak akan membiarkan Kamu mendobrak pintu. Sarla berusaha keras untuk memecahkan kunci.

Nirmala berkata aku akan memanggil polisi. Rani berhenti Sarla dan berkata jika polisi penangkapan Kamu, yang akan membebaskan Kamu. Shanti marah pada Kamu, pertama meyakinkan shanti dan kemudian melakukan apa yang Kamu inginkan, aku akan melakukan pengaturan tempat tidur Kamu di sini. Ashok datang dan bertanya “apa yang terjadi”, kemudian dia menemukan Nirmala di dalam ruangan. Nirmala meminta dia untuk datang dan membawanya di dalam ruangan. Sarla terlihat kaget.

Sarla menangis dan berkata jika aku punya uang, aku akan memberikan kepada semua orang, dia dengan Nirmala dan membuat aku keluar. Ashok bertanya Nirmala apa yang dia lakukan. Nirmala meminta dia untuk tidur di kamar. Ashok berkata istri aku sedih, aku akan pergi ke sana, aku m kesal dengan dia, tapi aku mencintainya. Dia berkata aku m secara hukum istri Kamu. Dia berkata “mengapa aku sedang membiarkan Kamu tinggal di sini, aku bantalan ini untuk kesalahan Sarla?”. Dia mengancam dia dan berkata aku tidak akan membiarkan Kamu pergi.

Sarla berkata Kamu lakukan dengan benar untuk datang ke sini untuk tidur. Nirmala diri saja. Ashok berkata tidak perlu berkata apa-apa, berada jauh dari aku, Kamu akan menghargai aku. Sarla berkata aku akan menunjukkan ketika hari aku datang. Raghav sedang tidur. Shanti datang ke kamar dan berkata Kamu tidur di sini, tidak bisa mendengar aku, bangun. Dia bangun dan melihat dirinya. Dia berkata kepada Amma “apa yang kamu lakukan di sini?”.

Dia berkata aku m khawatir bahwa yang akan mengelola rumah setelah aku pergi, Kamu waspada dan mengelola rumah Kamu. Dia meminta kau datang di malam hari untuk berkata ini. Dia berkata ya, aku tidak bisa tau sampai kapan aku akan hidup. Dia berkata aku akan pulang. Dia berkata hidup aku tidak memiliki jaminan, aku tidak akan mencapai Shanti Sadan besok. Dia bertanya apa yang Kamu katakan. Dia berkata Kamu pikir aku punya mabuk Amrit dan akan hidup selama 100 taun. Dia berkata aku tau aku tidak akan membiarkan sesuatu terjadi pada Kamu.

Dia berkata Yamraj tidak akan mengerti, hanya mendengarkan aku, kita tidak tau nasib, aku ingin berkata satu hal, aku akan berdoa kepada Tuhan bahwa Kamu menjadi anak aku di setiap kelahiran, tidak ada yang bisa lebih baik anak lebih baik daripada Kamu. Raghav bangun dari mimpi ini dan terkejut, dan kemudian dia pergi untuk mandi. Riya meminta dokter tentang Shanti, akan dia mendapatkan denda. Dokter berkata aku tidak bisa berkata apa-apa, dia mendapat perhatian medis terlambat, aku sedang mencoba yang terbaik. Kaushalya duduk berdoa. Shivam berkata yang kesalahan aku, aku akan membawanya ke rumah sakit.

Dokter berkata bahkan Kamu akan tidak sampai di rumah sakit tepat waktu, hanya berdoa, aku akan memberikan resep, dapatkan obat-obatan di pagi, toko harapan terbuka besok. Mereka semua duduk berdoa dan khawatir untuk Shanti. dipagi harinya, semua orang duduk dengan Shanti. Shivam berkata kita akan

pergi dan mendapatkan obat. Dokter berkata pada pukul 6:00. Shivam berkata mungkin saja apotik dibuka, datang. Mereka pergi. Mesin-mesin mulai berbunyi. Nimmi bertanya Riya mengapa mesin bip. Riya berkata aku pikir BP nya semakin rendah, aku akan memeriksa di internet, menelepon Shivam dan katakan padanya untuk pulang dokter rumah. Riya cek di internet dan kemudian dia terkejut. Bersambung.... BACA SELANJUTNYA || SINOPSIS Ibu Mertua Indosiar Episode 458